February 1, 2019 by Admin

We Have A Ramadhan Promo Avail Now!

Jadi Kunjungan Wajib Saat Ke Jogja, Inilah Sejarah Candi Prambanan

Jadi Kunjungan Wajib Saat Ke Jogja, Inilah Sejarah Candi Prambanan

Candi Prambanan terletak di desa Bokoharjo, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Sleman Yogyakarta. Berbeda dengan sejarah asli Candi Prambanan, nama dari candi ini sudah melegenda lewat kisah cinta tak sampai antara Bandung Bandawasa dan Rara Jongrang.

Konon menurut legenda, Rara Jonggrang meminta seribu candi dalam satu malam sebagai syarat lamaran Bandung Bandawasa. Melalu bantuan mahluk jin, Bandung Bandawasa mampu menyelesaikan seribu candi yang pada akhirnya digagalkan sendiri oleh Rara Jonggrang.

Mengetahui kecurangan yang dilakukan oleh Rara Jonggrang tersebut, Bandung Bandawasa pun marah dan mengutuk Rara Jonggrang menjadi arca terakhir dari seribu candi yang dia bangun dalam satu malam tersebut. Maka munculah sosok patung perempuan dalam salah satu arca Candi Prambanan.

 

Kisah tersebut adalah legenda yang dekat dengan Wisata Candi Prambanan, namun untuk sejarah asli Candi Prambanan sangat berbeda. Candi Prambanan dibangun oleh Rakai Pikatan yang saat itu adalah Raja dari Mataram Kuno dari Wangsa Sanjaya. Pembangunannya sendiri dimulai pada tahun 850, yang mana dekat dengan waktu pembangunan Borobudur.

 

Menurut beberapa sumber yang terangkum dalam sejarah asli Candi Prambanan, pembangunan Candi Prambanan ini adalah untuk menandingi pembangunan Borobodur kala itu. Ditambahkan menurut Prasasti Shivarga, pembangunan ini dilakukan untuk menghormati Dewa Siwa yang merupakan dewa tertinggi umat Hindu.

Namun, kejayaan Candi Prambanan pun sirna ketika pada akhirnya Mpu Sindok, Raja terakhir Mataram kuno dari Wangsa Sanjaya memindahkan pusat kerajaannya ke daerah Jawa Timur. Akibatnya, bangunan yang dipelopori oleh pendahlunya tersebut sepi ditinggalkan.

Dari sejarah asli Candi Prambanan tersebut, ejadian serupa pun juga akhirnya menimpa Candi Borobudur yang juga sempat terlupakan karena terkubur abu Gunung Merapi dan tertutup oleh semak-semak sampai Gubernur Rafles dari Belanda menemukannya kembali. Namun berbeda dengan Borobudur, Candi Prambanan tidak terkubur.

Ditilik dari sejarah asli Candi Prambanan, patung yang konon disebut sebagai patung Rara Jonggrang tersebut sebenarnya adalah patung dari Dewi Durga Mahisasuramardhani yang menurut mitos juga dipercaya sebagai jelmaan dari Rara Jonggrang. Karena ituah, salah satu dari Candi Siwa yang berada di Prambanan disebut sebagai Candi Rara Jonggraing.

Sama seperti Candi Borobudur, dari sejarah asli Candi Prambanan diketahui juga bahwa Candi Prambanan mengambil banyak Kosmologi Hindu, terutama dewa dewa yang disimbolkan berada dalam setiap candi, termasuk Candi Rara Jonggrang itu sendiri.

Terdapat tiga bagian utama dari Candi Prambanan ini yakni Plataran Njobo, Plataran Tengahan dan Plataran Njero. Tiga candi utama yang menyimbolkan tiga dewa utama dalam Agama Hindu berada di Plataran Njero yang mana menyimbolkan tempat kehidupan dimana dewa-dewi tinggal atau yang dikenal sebagai Svargaloka.

Kini, Candi Prambanan menjadi salah satu objek wisata di Jogjakarta yang tidak boleh dilewatkan ketika berkunjung. Kamu sudah kesana?

Reference:

Sejarah Asli Candi Prambanan Yang Melegenda, dilihat 14 Juni 2019, http://www.berdesa.com/sejarah-asli-candi-prambanan-yang-melegenda/

Picture google.com/wikipedia